LIPI Tagih Janji Netralitas TNI

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Peneliti militer dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jaleswari Pramodhawardani, menyatakan dirinya meyakini TNI secara institusi takkan mungkin terlibat dalam kecurangan di pilpres 2014.

Apalagi Panglima TNI Jenderal Moeldoko sudah menegaskan komitmen antikecurangan pemilu itu. Namun, Jaleswari menyatakan laporan dari beberapa daerah, potensi itu masih ada. Namun ia juga yakin kalaupun itu terjadi, bukan mewakili institusi TNI.

“Terlalu mahal ongkos sosialnya bagi TNI untuk mengorbankan pencapaian prestasinya selama 16 tahun ini untuk menjadi TNI profesional,” kata Jaleswari di Jakarta, Minggu (6/7).

“Saya setuju dengan Bapak Moeldoko yang akan memberikan sanksi sekeras-kerasnya bagi siapapun pelanggarnya tanpa pandang bulu. Jangan sampai gara-gara segelintir orang, institusi TNI tercoreng namanya,” ucapnya.

Dia mengatakan di masa tenang menjelang pilpres, banyak hal bisa terjadi seperti politik uang, kampanye hitam terselubung, intimidasi hingga mobilisasi aparat keamanan dimungkinkan terjadi.

Moeldoko sendiri, dalam sebuah diskusi di Gedung Dewan Pers, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (4/7), sudah berbicara soal komitmen TNI mendukung pilpres.

“Apabila nantinya ditemukan kecurangan, TNI akan menangkap dan menyerahkan hal tersebut kepada pihak Kepolisian, Bawaslu maupun pihak yang berwenang lainnya. TNI akan ikut berperan aktif, sehingga kehadirannya membawa manfaat bagi bangsa dan negara tercinta,” kata Moeldoko.

Jaleswari mengatakan dirinya mengapresiasi komitmen netralitas sebagaimana disampaikan Moeldoko itu. Apalagi, Moeldoko juga bahwa TNI akan ikut berperan aktif sehingga kehadirannya membawa manfaat bagi bangsa dan negara tercinta

“Pernyataan Pangima TNI ini bisa menjadi garansi kita untuk melaporkan semua potensi kecurangan yang ada dalam kaitannya dengan penggunaan TNI aktif dalam pilpres,“ kata Jaleswari.

“Banyak prajurit TNI yang menginginkan TNI profesional dan netral urusan pilpres ini. Jika hal ini dilanggar, jangan segan untuk menagih janji Panglima TNI,” tegasnya.

Jaleswari juga mengingatkan bahwa potensi kecurangan terbesar berada di daerah-daerah dan desa-desa yang jauh dari akses informasi yang memadai.

Karenanya, dia berharap para relawan yang telah berjuang keras untuk menyukseskan pilpres kali ini juga memberikan perhatian serius di wilayah dimaksud.

“Kita butuh banyak saksi, banyak relawan, dan tenaga yang peduli mengawal pilpres ini. Ini bukan sekadar mencari presiden untuk lima tahun mendatang, melainkan memilih pemimpin yang akan membawa Indonesia ke masa depan yang lebih baik” tandasnya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s